Ahli ekonomi zahir kebimbangan dengan belanjawan 2021

Ahli ekonomi zahir kebimbangan dengan belanjawan 2021

Beberapa pakar ekonomi menyatakan rasa bimbang mereka terhadap cadangan membenarkan pencarum mengeluarkan wang mereka – sehingga RM500 sebulan – dari Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) seperti dibentangkan di Dewan Rakyat semalam.

Ketika mereka mengalu-alukan peruntukan tambahan untuk sektor penjagaan kesihatan, sesetengahnya bertanya jika kerajaan akan berbenja cukup untuk merangsang ekonomi yang terjejas akibat Covid-19.

Bercakap kepada Malaysiakini, berikut adalah pandangan tiga ahli ekonomi mengenai Belanjawan 2021 dibentang Menteri Kewangan Tengku Zafrul Abdul Aziz semalam:

Saya rasa ia agak terlalu optimistis mengenai unjurannya.

Unjuran defisit untuk 2020 adalah enam peratus; itu terlalu rendah. Jika dibandingkan dengan (setelah Krisis Kewangan Global 2008) pada 2009 yang kurang teruk, defisitnya jauh lebih tinggi (6.7 peratus).

Saya fikir ia harus lebih tinggi, tetapi kerajaan tidak menetapkannya lebih tinggi.

Selain itu, kerajaan merancang untuk mula menggabungkan kewangannya pada 2021. Tahun depan, mereka menyasarkan belanjawan defisit sebanyak 5.4 peratus, supaya anda melihat kerajaan sedang memulakan penyatuan fiskal ketika krisis ekonomi belum berakhir.

Lebih teruk lagi, defisit fiskal pada 2022 diunjurkan hampir empat peratus.

Saya rasa kerajaan terlalu optimis dengan keadaan ekonomi pada tahun depan dan pada 2022. Ia berusaha menggabungkan kewangannya secepat mungkin, yang bermaksud defisit fiskal akan dipotong terlalu cepat dan terlalu pantas. Kita belum keluar dari masalah lagi.

Kerana semua anggapan ini, mereka tidak membelanjakan wang sebanyak yang sepatutnya. Dan apabila mereka tidak berbuat begitu, mereka tidak mengukuhkan ekonomi.

Lebih banyak wang diperuntukkan untuk menambah baik sektor penjagaan kesihatan bagi memerangi Covid-19. Ini adalah langkah yang baik.

Memulakan dana untuk komputer riba percuma buat kanak-kanak sekolah juga merupakan skim yang baik. Ini akan membantu menjadikan teknologi digital tersedia untuk pelajar. Saya harap ini meliputi kawasan bandar dan luar bandar.

Ini adalah langkah yang baik, terutama untuk pelajar yang kurang berupaya, yang tak dapat belajar secara dalam talian kerana kekurangan akses internet, tidak dapat membeli komputer riba atau mengalami kekurangan literasi digital.

Penaja mungkin perlu mempertimbang untuk memberikan modem kepada pelajar yang tinggal di kawasan luar bandar.

Atas langkah kerajaan untuk membenarkan pengeluaran KWSP sebanyak RM500 bulanan selama 12 bulan (yang berjumlah RM6,000) untuk membantu mereka yang kehilangan pekerjaan, saya rasa ini adalah kelegaan jangka pendek dengan mengorbankan faedah persaraan jangka panjang.

Pengeluaran dana dari Akaun 1 KWSP hanya boleh dianggap sebagai jalan terakhir untuk meringankan beban kewangan orang ramai.

Saya menyambut baik fokus yang diberikan kerajaan dalam bidang yang sebelum ini diabaikan seperti kesihatan mental dan penjagaan anak. Saya juga mengalu-alukan tumpuan untuk menarik aktiviti teknologi tinggi ke Malaysia.

Namun, ada juga bidang yang menimbulkan kebimbangan. Pengeluaran KWSP membahayakan keselamatan kewangan jangka panjang buat isi rumah.

Banyak simpanan pendeposit KWSP sudah tidak mencukupi untuk menyediakan mereka ke dunia persaraan. Menurut analisis, hanya tiga daripada 100 rakyat Malaysia mampu bersara sepenuhnya – lebih daripada separuh pencarum KWSP.

Bahkan RM6,000 adalah pengurangan yang ketara bagi banyak akaun. Di samping pengeluaran, kerajaan juga menurunkan kadar sumbangan (daripada 11 peratus menjadi 9 peratus) yang bermaksud, simpanan akan bertambah pada kadar yang lebih perlahan.

Saya juga kecewa kerana belanjawan tidak melampaui tahap kemampanan. Setelah pemerintah menetapkan harapan tinggi, dasar-dasar tersebut tidak banyak menangani cabaran untuk mengubah Malaysia ke ekonomi rendah karbon.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/549844