Biden semakin menghampiri garisan kemenangan, Trump tidak puas hati

Biden semakin menghampiri garisan kemenangan, Trump tidak puas hati

Joe Biden mendakwa dia akan memenangi pilihan raya presiden AS dan mengemukakan permohonan untuk perpaduan nasional, walaupun Donald Trump mengancam akan memperjuangkan keputusan pilihanraya itu di mahkamah.

Bekas naib presiden itu membalikkan keadaan di dua negeri penting Michigan dan Wisconsin pada hari Rabu, memberinya 264 undi berbanding 214 Trump. Sasarannya adalah 270 untuk mendapatkan Rumah Putih.

“Setelah sekian lama menghitung, sudah jelas bahawa kita cukup kemenangan di negeri untuk mencapai 270 undi pilihan raya untuk memenangi presiden,” kata Biden di Wilmington, Delaware. “Saya tidak di sini untuk menyatakan bahawa kami telah menang tetapi saya di sini untuk melaporkan bahawa, apabila penghitungan selesai, kami yakin kami akan menjadi pemenang.”

Biden memuji jumlah penyertaan kira-kira 150 juta dan menyatakan bahawa dia akan memenangi Wisconsin dengan 20,000 undi, sama dengan margin presiden pada 2016, dan memimpin di Michigan dengan lebih daripada 35,000 undi dan bertambah – jauh lebih banyak daripada yang diuruskan Trump empat tahun lalu . Kedua-dua negeri telah memilih Biden.

Ketika Trump berusaha menghangatkan para penyokongnya untuk menuntut dari sudut undang-undang, Biden meminta kedua belah pihak “untuk bersatu, menyembuhkan, untuk bersatu sebagai sebuah negara”.

Dengan rakan sepasukannya, Kamala Harris, berdiri di sebelahnya, Biden mengenengahkan suara presiden terpilih: “Saya akan bekerja keras untuk mereka yang tidak memilih saya seperti yang saya lakukan bagi mereka yang memilih saya. Sekarang, setiap undi mesti dikira. Tidak ada yang akan menjauhkan demokrasi kita dari kita. Bukan sekarang. Tidak pernah. ”

Itu merupakan teguran yang jelas terhadap usaha Trump untuk menaburkan keraguan dengan tuntutan penipuan dan ancaman untuk mempertikaikan pilihan raya hingga ke mahkamah tertinggi, yang mengantarkan permainan akhir yang berpotensi berpanjangan dan berantakan.

Lewat hari Rabu terdapat tanda-tanda putus asa ketika Trump merasakan presidennya merosot. Dia menulis tweet yang menyatakan bahawa dia membuat “tuntutan” di Pennsylvania, Georgia dan North Carolina, yang semuanya masih terlalu dekat untuk dihubungi.

“Kami telah menuntut, untuk tujuan Undi Pilihan Raya, Komanwel Pennsylvania (yang tidak akan membenarkan pemerhati undang-undang) Negeri Georgia, dan Negara Bagian North Carolina, yang masing-masing mempunyai pemimpin Trump BESAR,” tulisnya.

Penyokong Presiden AS Donald Trump memberi isyarat dan melaungkan slogan ketika mereka berkumpul di luar bilik di mana undi tidak hadir untuk pilihan raya 2020 dihitung di Pusat TCF pada 4 November 2020 di Detroit, Michigan.

FacebookTwitterPinterest Penyokong Donald Trump memberi isyarat dan melaungkan slogan ketika mereka berkumpul di luar bilik di mana undi tidak hadir untuk pilihan raya 2020 dihitung di Pusat TCF di Detroit, Michigan. Gambar: Jeff Kowalsky / AFP / Getty Images
Iklan

“Selain itu, kami dengan ini menuntut Negara Michigan jika, sebenarnya … terdapat sebilangan besar surat suara yang dibuang secara rahsia seperti yang telah dilaporkan secara meluas!”

Tweet tersebut mendapat ejekan kerana tidak ada presiden yang secara sepihak dapat menyatakan dirinya sebagai pemenang di beberapa negeri di medan perang dengan banyak undi masih boleh dihitung. Hampir segera Twitter menandai catatan dengan peringatan bahawa “sumber rasmi mungkin tidak memanggil perlumbaan ketika ini di tweet”.

Setelah malam pilihan raya yang tidak menentu, gambar menjadi lebih jelas pada hari Rabu ketika Biden mendekati 270 undi pilihan raya. Walaupun tanpa negara Pennsylvania yang mengalami kebuntuan, di mana satu juta undi belum dapat dihitung menjelang petang Rabu. Trump masih memegang jawatan utama di Georgia dan North Carolina.

Melancarkan serangan undang-undang yang telah direncanakan lama, kempen Trump menuntut penghitungan ulang di Wisconsin dan meminta penghitungan di Michigan dihentikan dengan alasan bahawa perwakilannya tidak memiliki “akses yang bermakna”.

Puluhan penyokong Trump di sana melaungkan, “Hentikan penghitungan!” di dalam Pusat TCF di Detroit, tempat pengundian dikendalikan, sementara presiden menulis tweet: “Peguam kami meminta ‘akses yang bermakna’, tetapi apa kebaikannya? Kerosakan telah dilakukan terhadap integriti sistem kita, dan untuk Pilihan Raya Presiden itu sendiri. Inilah yang harus dibincangkan! ”

Kempen Trump juga mengajukan tuntutan untuk menghentikan penghitungan di Georgia, dengan mendakwa bahawa seorang pemerhati pengundian Republikan telah menyaksikan 53 surat suara yang tidak hadir ditambahkan secara haram ke tumpukan surat suara yang tidak hadir tepat waktu di Chatham County. “Kami tidak akan membiarkan pegawai pilihan raya Demokrat mencuri pilihan raya ini dari Presiden Trump dengan surat suara terlambat,” kata Justin Clark, wakil pengurus kempen dan penasihat kanan.

Sepanjang hari itu, bermula dengan pernyataan televisyen selepas jam 2 pagi, Trump berulang kali dan dengan palsu mendakwa bahawa pengiraan undi secara rutin setelah hari pilihan raya entah bagaimana penipuan. Tetapi dalam praktiknya, para pegawai kempen Trump menyokong jumlah undian yang berterusan di mana presiden berada di belakang dan dengan kuat menentang mereka di mana dia berada di depan.

Berita penuh : https://www.theguardian.com/us-news/2020/nov/04/joe-biden-winning-path-claims-donald-trump-legal-threats