Dulu nasihat hati-hati beli makanan dengan penjual tak tutup aurat, kini isu daging membisu

Dulu nasihat hati-hati beli makanan dengan penjual tak tutup aurat, kini isu daging membisu

Dulu dulu kabornya ada seorang pemimpin kanan parti ehem pernah dilaporkan berkata yang beliau meminta para pembeli yang beli makanan di bazar ramadan agar berhati-hati membeli makanan dari penjual yang tak tutup aurat atau tak solat. Sekarang ni, kabornya yang bercakap tu dah jadi Bapak Menteri.

Maaf,setakat ini saya tak dengar lagi dari mulut Bapak Menteri ini tentang isu kartel daging haram ini – tak dengar dari mana mana arah..atas, bawah, kanan dan kiri!

Apapun, orang Islam ini ,secara umumnya, amat peka dengan apa yang mereka masukkan dalam perut mereka. Dalam kitab-kitab agama biasanya dibawa dalil-dalil yang mengatakan makanan dari sumber yang haram akan ada kesan besar pada “daging daging” yang tumbuh di tubuh badan manusia.

Dalam sejarah Islam, ada diriwayatkan kisah khalifah Islam yang sanggup memuntahkan semula makanan yang masuk ke dalam mulutnya bila tidak diketahui dari sumber mana makanan itu datang.

Ya, mungkin sahaja ia datang dari sumber halal tapi kerana tak pasti, sanggup dimuntahkan semula. Ini, orang agama kata, warak. Orang kuat beragama ini biasanya depa bukan setakat berjubah, berkopiah atau berserban sahaja tapi dalam soal sumber rezeki atau sumber makan ,depa juga lumrahnya pilih sikap amat berhati-hati @meticulous @ احتياط ( Ihtiyat ) !

Jika dah terang-terang dari sumber yang haram , anda semua rasa lagu mana?

Justeru itu, jika umat Islam begitu bising isu kartel daging haram, kita perlu lihat isu tersebut dari latarbelakang yang saya sebut di atas.

Alhamdulillah, umumnya masih tinggi lagi kepekaan orang Islam dalam negara ini tentang pengambilan rezeki dari sumber yang sah dan halal.

Cuma , maaf, ada musykil sikit. Macam mana pendirian agamawan dan para pengikut mereka yang dilihat tak berapa nak cakna sumber pendapatan hasil dari bersama para PENGKHIANAT di dalam Gomen Tebuk Atap.

Maaf, yang itu macam mana ya? Sumber pendapatan yang macam tu “halalan, toyyiban wa kholisan” kot ? Ke guana?

Opps jangan bising depa kata, orang bukan Islam sedang tengok kita ! Opss, sorry tuan!

Sumber :