Ibu tinggal dunia korporat untuk jaga anak, cemburu anak sayang pengasuh lebih

Ibu tinggal dunia korporat untuk jaga anak, cemburu anak sayang pengasuh lebih. WANITA berkerjaya khususnya para ibu sering tersepit antara impian untuk mengejar cita-cita dalam karier dan tanggungjawab sebagai pengurus keluarga.

Namun pada akhirnya anak-anak menjadi faktor utama yang akan mempengaruhi pilihan si ibu.

Begitulah jua cerita seorang wanita dikenali sebagai Puteri Azie yang sanggup melepaskan jawatan terakhir sebagai Pengurus Eksekutif Kewangan di sebuah syarikat demi kasih sayang kepada anak-anaknya.

Dia yang tular di media sosial baru-baru ini kerana sanggup berniaga nasi bungkus di tepi jalan walaupun memiliki paras rupa yang cantik, rupa-rupanya menyimpan 1,001 kenangan hidup sepanjang membesarkan anak-anaknya.

Menceritakan serba sedikit kisahnya kepada mStar, wanita berusia 44 tahun itu berkata, dia nekad melepaskan jawatan selepas salah seorang daripada anaknya tidak sihat.

Ibu tinggal dunia korporat untuk jaga anak, cemburu anak sayang pengasuh lebih

“Saya mula rasa nak berniaga semasa anak kedua dem4m dan pada masa sama sedang mengandungkan anak ketiga.

“Melihatkan anak kedua demam dan dia tak mahu dengan saya melainkan pembantu rumah, ia menyebabkan saya terdetik dalam hati… kalau keadaan berterusan saya pergi kerja pagi dan balik petang, esok-esok nanti anak saya letak saya di rumah orang tua.

“Masa tu saya tak boleh cakap apa-apa sebab dia sendiri tak dapat kasih sayang daripada saya,” luahnya yang kemudian mula berniaga pada usia 26 tahun.

Memilih berniaga di Seksyen 13 Shah Alam, Selangor, ujar ibu kepada tiga cahaya mata itu lagi, nasi kerabu jualannya mula bertapak di sekitar kawasan tempat tinggalnya sahaja.

Jualan nasi lemak bermula semasa umurnya 26 tahun.

Anak-anaknya berusia 16 hingga 22 tahun.

Jelasnya, pada masa itu, dia mula membuat flyers untuk diedarkan dari pintu ke pintu rumah seolah-olah mempromosikan produk jualan.

“Saya mula berniaga selepas suami meninggal. Saya buat apa sahaja kerja yang boleh bantu untuk besarkan anak-anak tambahan pada waktu itu terdapat sedikit kesulitan.

“Jadi saya mulakan dengan fotostat flyers dan edarkan di kawasan apartment tempat saya tinggal, dari rumah ke rumah.

“Apabila balik kerja, mereka terus order dan bermula dengan 10 tempahan makanan disediakan. Ia semakin bertambah, maksudnya masakan saya orang boleh terima.

“Pertambahan tempahan makanan membuatkan saya terdetik untuk pergi keluar. Semasa membeli burger di Seksyen 13 Shah Alam, saya bertanyakan jika boleh berniaga di situ,” ceritanya.

Menurut anak jati Tanah Merah di Kelantan, urusannya untuk mula berniaga di tepi jalan dipermudahkan.

Malahan, dia dibantu oleh seorang peniaga durian yang meminjamkannya generator, meja dan khemah untuk memulakan jualan.

“Saya tanya peniaga durian dan dia bagi saya berniaga di situ. Siap bagi saya duduk tempat dia.

Anak-anaknya berusia 16 hingga 22 tahun.

“Dia cakap guna khemah dan generator dia sebab saya berniaga petang hingga malam. Saya hanya perlu bawa makanan yang nak jual, meja dan kaki meja pun dia bagi.

“Apabila dah berniaga tu, Alhamdulillah bulan pertama saya dapat simpan RM13,000,” katanya yang terpaksa mengendong anak-anak yang masih kecil untuk turut berniaga pada ketika itu.

Bersyukur dengan rezeki yang diberikan, Azie turut merasa gembira kerana hasratnya untuk berada bersama anak-anak tercapai.

Berkat usaha gigihnya, anak pertama dan kedua berjaya melanjutkan pengajian dalam bidang kejuruteraan.

“Anak sulung umur 22 tahun, kedua 21 tahun dan ketiga 16 tahun. Saya besarkan anak sendiri sehingga anak sulung berjaya sambung pengajian di Jerman manakala anak kedua belajar di UiTM (Universiti Teknologi MARA) dan anak ketiga masih di bangku sekolah.

“Imbas balik masa mereka kecil, saya memang seorang ibu yang pentingkan pelajaran kerana mahukan mereka berjaya… janji habis sekolah dan Alhamdulillah, mereka dapat kesemua A dalam SPM (Sijil Pelajaran Malaysia).

Anak sulung Azie berjaya melanjutkan pelajaran di Jerman hasil didikannya.

Anak sulung Azie berjaya melanjutkan pelajaran di Jerman hasil didikannya.

“Ada yang pernah tanya kenapa saya tak buka kedai, saya jawab sebab nak duduk dengan anak-anak supaya saya tahu mereka pergi mana dan buat apa.

“Selepas balik berniaga dalam pukul 10.30 malam tu, saya akan semak kerja sekolah mereka… pendek kata saya juga menjadi cikgu mereka di rumah dan sering membelikan buku latihan untuk ulang kaji,” katanya.

Meskipun kesemua anaknya sudah meningkat dewasa, Azie tetap memilih untuk meneruskan jualan di tepi jalan.

Malah dia mengakui enjoy dengan corak berniaga seperti itu yang tidak serabut dan lebih mudah untuk bersama keluarga.

Sehingga kini, sudah 18 tahun Azie mencari rezeki dengan menjual nasi kerabu, nasi berlauk dan nasi lemak.

Berkongsi ‘rahsia’ kekal awet muda, ujarnya, dia hanya mengamalkan pengambilan jamu dan kopi khas selain tidak membiarkan diri berada dalam keadaan stres dengan urusan yang tidak berkepentingan.

Terdahulu, videonya tular di aplikasi TikTok dan ditonton hampir 500,000 pelayar.

BACA:

Linangan air mata YB dari Pulau Pinang ini jadi perhatian

Justin Bieber umum batal konsert di Malaysia

Nasha Aziz jelas sebab sebenar tak kahwin lagi, “Dah masuk umur 50”