Perjuangan kebenaran melalui politik bukannya mudah dan singkat

Perjuangan kebenaran melalui politik bukannya mudah dan singkat

Perjuangan kebenaran melalui politik adalah suatu marathon dan bukannya lomba pecut 100 meter. Nafas mau panjang. Jiwa mau kuat. Jangan mudah berputus asa. Kamu tahu mudah saja kamu boleh senang dengan membelot sahabat-sahabatmu dan berpaling-tadah. Tapi kamu tetap berpegang dengan prinsip. Kerana kamu tahu manusia yang tiada prinsip itu juga tiada lagi maruahnya sebagai manusia.

لَوْ كَانَ عَرَضًا قَرِيبًا وَسَفَرًا قَاصِدًا لَاتَّبَعُوكَ وَلَكِنْ بَعُدَتْ عَلَيْهِمُ الشُّقَّةُ وَسَيَحْلِفُونَ بِاللَّهِ لَوِ اسْتَطَعْنَا لَخَرَجْنَا مَعَكُمْ يُهْلِكُونَ أَنْفُسَهُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ (42) التوبة

“Kalaulah (perjuangan ini) benda yang dekat sahaja atau perjalanan yang hampir dapat disaksikan tujuannya, nescaya ramailah kalangan mereka bersamamu, tetapi mereka melihatnya jauh dan berkepayahan. Mereka akan bersumpah, Demi Allah! Kalaulah kami berkemampuan nescaya kami bersamamu juga. Sebenarnya mereka membinasakan diri sendiri dan Allah Maha Mengetahui sebenarnya mereka berbohong” (Surah At-Taubah: 42)

(Lukisan gambaran Sultan Muhammad Al-Fatih ketika memasuki Kota Konstantinopal)

Sumber: