Secara teknikal MB Selangor tak langgar perintah kuarantin

Secara teknikal MB Selangor tak langgar perintah kuarantin

Menteri Besar Selangor Amirudin Shari tidak melanggar perintah kuarantin apabila mengunjungi kilang rawatan air pada 4 Oktober, seminggu setelah dia pulang dari Sabah.

Setiausaha sulit yang juga pembantu khasnya Saifudin Shafi Muhammad berkata, Amirudin diuji negatif Covid-19 dalam dua ujian yang dilakukan, pertama di KLIA2 pada 28 September dan hasilnya dimaklumkan kepadanya pada keesokan harinya.

Katanya, ia sejajar dengan kenyataan Menteri Pertahanan Ismail Sabri Yaakob yang mengatakan individu yang tiba dari Sabah tidak perlu menjalani perintah kuarantin 14 hari sepenuhnya jika diuji negatif dalam ujian pertama.

“Lebih-lebih lagi, menteri besar diberi surat pelepasan dari perintah pengawasan rumah,” katanya dalam satu kenyataan, hari ini.

Tambahnya lagi, Amirudin melakukan dua ujian tambahan pada 4 Oktober dan 9 Oktober, yang juga negatif.

“Oleh kerana prinsip tanggungjawab, dia melakukan kuarantin kendiri sebagai tindakan pencegahan dan tanggungjawab, dan itu melebihi syarat yang ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan,” katanya.

“Adalah wajar (bagi kita) untuk tidak mempolitikkan masalah ini secara berlebihan sehingga meningkatkan beban kerja polis,” katanya, sambil memaklumkan pejabat menteri besar telah menerima salinan kertas siasatan terhadap Amirudin pagi ini.

Pejabat Menteri Besar memberi jaminan bahawa Amirudin akan memberikan kerjasama sepenuhnya kepada polis untuk menegakkan kedaulatan undang-undang.

Pada 4 Oktober, Amirudin melalui media sosial memohon maaf kerana terpaksa melanggar kuarantin untuk menyelesaikan masalah pencemaran sungai.

Dia disiasat di bawah Seksyen 15 dan Seksyen 22 (B) Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Berjangkit 1988 kerana atau tidak mematuhi arahan yang sah yang dikeluarkan oleh mana-mana pegawai yang berwibawa.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/549079