Setelah kantoi, Menteri kata kuarantin 3 hari mungkin diperluas kepada orang awam

Setelah kantoi, Menteri kata kuarantin 3 hari mungkin diperluas kepada orang awam

Kelonggaran peraturan kuarantin dari 10 hari kepada tiga hari bertujuan membuka ekonomi, kata Menteri Kesihatan Dr Adham Baba.

Bercakap keoada Malaysiakini, Adham mengatakan tetapan itu, yang ketika ini hanya untuk menteri, mungkin akan diluaskan kepada ahli perniagaan atau orang awam pada masa akan datang.

“Kita buat pada menteri dulu sebab menteri senang buat perintah sebelum kita buka kepada orang lain. Seperti ahli perniagaan (misalnya),” katanya ketika dihubungi.

Ketika ini, kelonggaran itu hanya untuk anggota kabinet yang mengikuti “jadual program yang ketat” ketika berada di luar negara atas urusan rasmi.

Katanya, orang kenamaan asing dan peniaga juga akan dikenakan jadual perjalanan yang ketat sekiranya mereka akan dibenarkan untuk mendapat kelonggaran kuarantin seumpamanya.

Bagi orang awam, ia bergantung apakah peraturan itu dipatuhi sepenuhnya.

Jelas Adham, tempoh kuarantin 10 hari telah menjadi penghalang kepada para pelabur, dan juga orang kenamaan asing yang ingin datang ke Malaysia.

“Sebab kerajaan melakukan ini adalah untuk memastikan kita dapat membuka ekonomi kita.

“Biasanya kita meminta ujian calitan tiga hari sebelum berlepas ditambah tujuh hari kuarantina di negara kita. Jadi itu adalah 3 + 7.

“Jika mereka tidak melakukan ujian calitan sebelum berlepas, mereka harus menjalani ujian calitan dan didapati negatif di pintu masuk antarabangsa dan kuarantin selama 10 hari.

“Itulah sebabnya pelabur tidak datang, pemimpin asing tidak berkunjung … dan kerana uty pelaburan itu tidak masuk,” katanya ketika dihubungi.

Dia mengatakan bahawa tahun lalu semasa perintah kawalan pergerakan (PKP) 1.0, negara kehilangan RM2.4 bilion sehari.

Di bawah PKP 2.0, katanya, kerugian adalah RM600 juta sehari.

Sementara itu, Adham juga membuat perbandingan dengan Indonesia, yang tidak mengenakan kuarantin terhadap Perdana Menteri Muhyiddin Yassin ketika melakukan perjalanan ke negara jiran itu minggu lalu.

“Mengapa Indonesia, meski mencatat begitu banyak jangkitan, masih tidak kuarantin Muhyiddin? Ini kerana mereka ingin membuka ekonomi,” katanya.

Pengkritik sebelum ini membidas kelonggaran kuarantin itu, dengan mengatakan virus Covid-19 tidak membezakan antara menteri atau rakyat biasa.

Tempoh kuarantin 10 hari adalah berdasarkan data klinikal, yang menurut Adham adalah sahih.

Namun, katanya, dia mengatakan perkara ini bukan hanya mengenai sains.

“Ini bukan mengenai sains sepenuhnya. Ini mengenai bagaimana kita mengatur siapa yang akan pergi ke luar negeri.

“Di luar negara mereka tidak perlu kuarantin, tetapi mereka harus kuarantin ketika mereka pulang. Ini tidak adil,” katanya.

Dia juga menolak gesaan untuk meletakkan jawatan.

“Tidak apa-apa. Itu tidak penting. Saya harus mengikuti prinsip.

“Sebelum ini saya dapat mengunci negara, sekarang saya dapat membuka negara. Saya harus melakukan sesuatu yang baik untuk negara kita,” katanya.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/562392